BAN-PT Lakukan Surveilen Pertama di IAIN Parepare

BAN-PT Lakukan Surveilen Pertama di IAIN Parepare

IAIN Parepare— Pasca perubahan bentuk dari STAIN Parepare menjadi Instititut Agama Islam Negeri (IAIN) Parepare, Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) melakukan surveilen (surveillance) atau proses pengumpulan serta pengecekan data terkait lembaga kampus di Ruang Zona Akreditasi, IAIN Parepare (28/05).

Sebanyak 6 orang yang tergabung dalam satu tim asesmen surveilen di antaranya Prof. Akhmad Fauzi, Ph. D (Dewan Esksekutif BAN-PT), Prof. Dr. Mustofa Kamil, M. Pd (UPI Bandung), Dr. Ahmad Yani Anshori, M. MA (UIN Yogyakarta), Prof. Suwito, MA (UIN Jakarta), DR. Sugeng Listyo Prabowo, M. Ag (UIN Malang) dan Delisa Rufiana B. BusCom (BAN-PT).

Turut hadir pula para pelaksana tugas Wakil Rektor, Ketua Jurusan, Kepala unit dan para Penanggungjawab Program Studi

Dari 8 STAIN dan 1 Sekolah Tinggi Agama Hindu  yang berubah bentuk menjadi Instititut Agama Islam Negeri, IAIN Parepare merupakan kampus pertama yang dikunjungi guna memberi penilaian serta pengecekan data. Berbagai pertanyaanpun diajukan kepada pihak pengelola lembaga kampus seperti  ketersediaan Sumber Daya Manusia (SDM) hingga sarana dan prasarana kampus yang dimiliki.

Prof. Akhmad Fauzi  selaku Dewan Eksekutif BAN-PT melihat adanya peningkatan fasilitas serta melakukan pengecekan kembali atas relevansi pasca berubah bentuk dari STAIN menjadi IAIN. “Secara umum ada fasilitas yang lebih baik dibanding ketika menjadi sekolah tinggi tapi ada juga beberapa yang perlu dibenahi karena naiknya status dari STAIN menjadi IAIN adalah konsekunsi yang harus diperbaiki sana-sini. Itulah yang perlu kami cek kembali apakah tadinya STAIN menjadi IAIN apakah relevan atau tidak. Kami hanya mengecek apa yang kami tulis”, jelasnya.

Penyerahan berkas oleh Prof. Akhmad Fauzi  (Dewan Eksekutif BAN-PT) kepada Dr. Ahmad Sultra Rustan, M. Si (Rektor IAIN Parepare)

Sementara Dr. Ahmad Sultra Rustan menanggapi positif kedatangan dari tim surveilen ke kampus IAIN Parepare. “Dengan kedatangan tim ini banyak sekali manfaat banyak masukan yang diberikan kepada kami utamanya untuk melihat kekurangan-kekurangan. Tentu standar ketika menjadi STAIN dan IAIN itu berbeda standar, alat ukurnya juga berbeda sehingga kita masih perlu penyesuaian utamanya dalam hal akreditasi”, jelasnya.

Lebih lanjut ia berharap ke depan IAIN Parepare bisa memperoleh akreditasi yang baik. “Kita semua berharap mudah-mudahan kita bisa mendapat akreditasi yang baik demi menjaga kepercayaan kepada masyarakat kepada IAIN Parepare,” harapnya.

Berawal dari Belajar, Berakhir dengan Amal :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *