Pembukaan Kuliah, Dosen dan Mahasiswa Raih Penghargaan

Pembukaan Kuliah, Dosen dan Mahasiswa Raih Penghargaan

IAIN PAREPARE—  Sejumlah  dosen dan mahasiswa  berprestasi memperoleh apresiasi dari Rektor IAIN Parepare. Penghargaan ini diperoleh saat pembukaan kuliah di Gedung Auditorium, Kamis (27/2/2020)

Dosen malebbi dan makkiade’ kategori penilaian Institut dengan kriteria paling berkinerja, inovatif, kreatif, rajin, positif thinking, bertanggung jawab ini dibacakan Wakil Rektor I Dr. Sitti Jamilah Amin dalam laporan akademik 2019-2020. Penghargaan diberikan kepada Usman, M. Ag,  Dr. Saepuddin, dan A. Dian Fitriana, M.I.Kom.

“Luar biasa apresiasi dari kampus kita, terhadap prestasi yang diberikan kepada dosen terkait dengan dosen yang berdedikasi dan berinovasi serta malebbi warekadana, makkiade ampena. Penghargaan ini mungkin fokus pemanfaatan teknologi pembelajaran yang selama ini dikembangkan IAIN Parepare. Terus terang memang saya seratus persen menggunakan e-learning dalam proses pembelajaran, tetapi e-learning yang saya gunakan menurut para ahli dilihat dari teoritis  disebut blended learning. Jadi mencampur antara pembelajaran tatap muka dengan pembelajaran e-mind ternyata itu menarik bagi mahasiswa kita, karena di dalam ber-learning  kita bisa berkomunikasi intens kapan dan dimana pun kita berada, jadi tidak dibatasi di lingkungan kampus. Selain itu, penilaian tidak sepenuhnya dilakukan oleh dosen, tapi ada penilaian teman sejawat. Itu mungkin menjadi keunggulan,” jelas Usman yang juga Kepala Perpustakaan.

“Mudah-mudahan  ke depan memang harapan pak rektor bahwa e-learning dapat dimanfaatkan oleh dosen-dosen. Terkait inovasi, teman-teman dosen dapat memanfaatkan e-learning dengan mengembangkan pertemuan dengan teleconference dengan seluruh mahasiswa,” tambahnya.

“Sebagai dosen berinovasi, sementara saya kembangkan program golibrary atau golib. Program  ini merupakan duplikasi dari perguruan tinggi lain kalau menggunakan kata itu, namun saya akan komunikasi dengan pimpinan untuk memberi nama. Golib adalah fasilitas  yang diberikan perpustakaan dengan open catalog access sehingga dosen atau mahasiswa dapat memesan buku, lalu kita antarkan ke fakultas masing-masing. Itulah yang ingin kita laksanakan untuk dikembangkan di IAIN Parepare. Sebagai dosen malebbi, terkait dosen yang saling menghormati bisa menjaga sikap bertutur kata sesama dosen, berprilaku juga saling menyapa dan melaksanakan kode etik dosen dan mahasiswa,” ujarnya.

Penghargaan yang lain diberikan kepada pengelola jurnal yang telah terakreditasi nasional, seperti Jurnal Komunida akreditasi Sinta 5, Jurnal Kuriositas sinta 4, Jurnal Al Maiyyah sinta 4, Jurnal Diktum sinta 6, jurnal Al Islah sinta 5.

Rektor IAIN Parepare Dr. Ahmad Sultra Rustan menyampaikan apresiasi kepada Kepala Pusat Penerbitan dan Publikasi LP2M Dr. Ali Rusdi yang telah mendirikan SAO jurnal sebagai bentuk “rumah” bagi jurnal yang ada di IAIN Parepare.

“Selamat kepada pengelola jurnal yang telah menjadikan jurnal berakreditasi nasional. Nahkoda SAO jurnal ini dari dosen milenial, yaitu Kepala Pusat Penerbitan dan Publikasi Dr. Ali Rusdi,” sebutnya.

Rektor mengandaikan kepala pusat penerbitan dan publikasi layaknya seorang nahkoda. “Jika nahkoda tidak menguasai maka kru tidak dapat bekerja,” tuturnya. “Dosen harus menghasilkan jurnal dan buku jika tidak akan dituntut mengembalikan sertifikasi. Saya berharap bapak ibu dosen mengisi jurnal terakreditasi di kampus kita, begitu pula mahasiswa untuk mengisi jurnal terakreditasi tersebut,”  imbau Rektor IAIN Parepare Dr. Ahmad Sultra Rustan.

Dr. Ali Rusdi beragumen bahwa keberhasilan pengelola jurnal merupakan kewajibannya sebagai kepala pusat dan penerbitan. “Ini adalah bagian dari tupoksi saya, tugas dan fungsi saya sebagai Kepala Pusat Penerbitan dan Publikasi, bagaimana merapikan dan menata ulang publikasi baik berupa jurnal, buku dan lain sebagainya  yang ada di IAIN Parepare. Makanya kita punya dua lembaga, SAO jurnal khusus mengurus  jurnal  internal IAIN Parepare kemudian ada penerbit, yaitu, IAIN Nusantara Press. Dua-duanya ini untuk mendukung akreditasi dan produktivitas dosen.  Contoh kasus penerbitan buku sudah ada 60 buku yang ber-ISBN yang kami keluarkan untuk mendukung publikasi dosen, termasuk mahasiswa. Jurnal sendiri sementara kita rapikan, karena lima yang memenuhi syarat maka lima yang terkareditasi, Insya Allah tahun ini ada dua yang sementara kita ajukan akreditasinya,” jelasnya.

 “Mudah-mudahan jurnal prodi juga  bisa segera menerbitkan dan kita rapikan bersama-sama. Terkait dengan itu tugas kami, yaitu meningkatkan terus apa yang sudah diraih, sekarang peringkatnya ada yang sinta 4 kita tingkatkan jadi 2, yang sinta 2 bisa naik lagi,” tambahnya.

Bukan hanya dosen, mahasiswa  berprestasi non akademik juga mendapat penghargaan… (next page)

Pages: 1 2

Berawal dari Belajar, Berakhir dengan Amal (@hayanaaa)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *