IAIN Parepare Menjadi Universitas Sains Islam Pertama di Indonesia, Ini Dukungan Dirjen Pendis

IAIN Parepare Menjadi Universitas Sains Islam Pertama di Indonesia, Ini Dukungan Dirjen Pendis

Humas IAIN Parepare– Rektor IAIN Parepare Ahmad Sultra Rustan menginginkan IAIN Parepare bertransformasi menjadi Universitas Sains Islam pertama di Indonesia.

Hal ini mendapat dukungan penuh dari Direktur Jendral Pendidikan Islam Ali Ramdhani. Rencana transformasi ini memang sering terdengar dalam sambutan rektor pada helatan kegiatan lingkup akademik IAIN Parepare.

Keinginan tersebut juga pernah disampaikan pada kegiatan yang dihadiri langsung oleh Dirjen Pendis di IAIN Parepare beberapa waktu lalu. Alhasil, Dirjen Pendis secara terbuka menyampaikan dukungannya secara gamblang  melalui channel youtube #pendischannel https://www.youtube.com/watch?v=mcmphFy7wRc.

Seperti dikutip dari laman platform youtube resmi Dirjen Pendis yang dipublish, Senin (4/10/2021). Video berdurasi 1 menit 56 detik, secara khusus memuat pernyataan  Dirjen Pendis sebagai bentuk dukungannya terhadap cita-cita civitas akademik IAIN Parepare untuk mewujudkan Universitas Sains Islam pertama di Indonesia.

“Saya Mohammad Ali Ramdani Direktur Pendidikan Islam memberikan dukungan, apresiasi atas keinginan dari civitas akademika IAIN Parepare untuk bertransformasi menjadi Universitas Sains Islam pertama di Indonesia. Tentu hal ini dilandasi oleh berbagai hal, salah satunya adalah kita meyakini bahwa dalam konteks kesejarahan lahir intelektual yang memiliki kemampuan sains yang sangat luar biasa dari tanah Parepare, dan hal ini ingin kembali diwujudkan melalui Universitas Sains Indonesia yang diharapkan kelak menjadi poros episentrum pusat pergerakan peradaban berbasis sains dan teknologi tentu saja dibingkai nilai-nilai keagamaan bagi masyarakat Indonesia Timur,” papar M. Ali Ramdani dalam channel youtube.

Wawancara terpisah dengan Rektor IAIN Parepare Ahmad Sultra Rustan menanggapi publikasi Dirjen pendis, rektor menyampaikan tengah menyusun langkah-langkah persiapan transformasi.

“Jadi transformasi ini mengarah pada perubahan menjadi Universitas Sains Islam Indonesia. Pada saat ini, kita memulai menganalisis memikirkan hal-hal penting yang perlu dimuat dalam kendaraan yang bernama Universitas Sains Indonesia. Langkah awal, saya mulai mencoba menganalisis personil yang dapat mengemban amanah menjadi tim penyusun naskah akademik persiapan transformasi. Sebab usaha ini butuh  tim solid yang rela mewakafkan pikiran dan waktu mewujudkan trasnformasi ini,” tegasnya.

Lebih lanjut, Rektor mengungkapkan bahwa upaya trasnformasi banyak hal-hal yang dipersiapkan, sebab banyak persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi.

“Apalagi persyaratan penting yang tidak bisa dicapai secara instan adalah dua program studi kita harus terakreditasi unggul. Kalau persyaratan minimal 15 prodi S1 dan 5 untuk S2 kita sudah lampaui, sebab sekarang kita sudah ada 26 prodi strata satu dan 6 prodi untuk strata dua,” tambahnya.

“Adapun mengenai target pencapaian kapan transformasi itu, tidak ada yang bisa memprediksi kapan bisa dicapai, sebab ini melibatkan proses melibatkan banyak lembaga dan kementerian yang akan melakukan survei dan analisis. Biasanya menggunakan waktu sekitar dua tahun namun semoga transformasi ini bisa lebih cepat,” tutupnya. (Nhk)

Berawal dari Belajar, Berakhir dengan Amal (@hayanaaa)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *